Mengenal Syarat Tumbuh Cabai

Bisnis cabai memang menggiurkan. Komoditas hortikultura yang satu ini memang masih menjadi primadona. Sayangnya, permintaan terhadap cabai yang cukup stabil terkadang tidak dibarengi dengan suplai yang stabil pula.

Budi daya cabai memang tergolong beresiko tinggi. Namun, resiko ini bisa diminimalisir dengan memerhatikan beberapa hal yang terkait dengan budi dayanya. Salah satunya adalah dengan memerhatikan syarat tumbuh cabai.

Syarat tumbuh ini ditentukan oleh dua hal. Pertama, curah hujan dan kelembapan. Kedua, jenis tanah, pH tanah, dan ketinggian lahan.

Curah Hujan dan Kelembapan
Curah hujan sangat berpengaruh terhadap keberhasilan produksi buah cabai. Curah hujan yang ideal untuk bertanam cabai adalah 1.000 mm/tahun. Curah hujan yang rendah menyebabkan tanaman kekeringan dan membutuhkan air untuk penyiraman. Sebaliknya, curah hujan yang tinggi bisa merusak tanaman cabai serta membuat lahan penanaman becek dan kelembapannya tinggi.

Kelembapan yang cocok bagi tanaman cabai berkisar antara 70-80%, terutama saat pembentukan bunga dan buah. Kelembapan yang melebihi 80% memacu pertumbuhan cendawan yang berpotensi menyerang dan merusak tanaman. Sebaliknya, iklim yang kurang dari 70% membuat cabai kering dan mengganggu pertumbuhan generatifnya, terutama saat pembentukan bunga, penyerbukan, dan pembentukan buah.

Jenis Tanah, pH Tanah, dan Ketinggian Lahan
Sebenarnya, cabai menyukai tanah yang gembur dan banyak mengandung unsur hara. Cabai tumbuh optimal di tanah regosol dan andosol. Penambahan bahan organik, seperti pupuk kandang dan kompos, saat pengolahan tanah atau sebelum penanaman dapat diaplikasikan untuk memperbaiki struktur tanah serta mengatasi tanah yang kurang subur atau miskin unsur hara.

Sebaiknya, pilih lahan penanaman yang agak miring untuk menghindari genangan air. Namun, tingkat kemiringan lahan tidak lebih dari 25%. Lahan yang terlalu miring menyebabkan erosi dan hilangnya pupuk, karena tercuci oleh air hujan. Tanah yang terlalu datar harus dibuatkan saluran pembuangan air.

Kadar keasaman (pH) tanah yang cocok untuk penanaman cabai secara intensif adalah 6-7. Tanah dengan pH rendah atau asam harus dinetralkan dulu dengan cara menebarkan kapur pertanian. Sebaliknya, tanah yang terlalu basa atau pH-nya tinggi bisa dinetralkan dengan cara menaburkan belerang ke lahan penanaman.

Saat ini ketinggian lahan tidak lagi menjadi masalah untuk menanam cabai. Secara umum, cabai bisa ditanam pada ketinggian lahan dari 1-2.000 m dpl. Ketinggian tempat berpengaruh pada jenis hama dan penyakit yang menyerang cabai. Di dataran tinggi, penyakit yang menyerang biasanya disebabkan oleh cendawan atau jamur. Sedangkan di lahan dataran rendah biasanya penyakit yang menyerang dipicu oleh bakteri.

Selengkapnya mengenai budi daya cabai ini bisa Anda baca melalui buku Panduan Lengkap Budi Daya & Bisnis Cabai yang ditulis oleh Redaksi AgroMedia. Buku ini memberikan gambaran yang gamblang mengenai prospek bisnis cabai dan permodalannya. Teknis budi daya pun diulas secara jelas dan diperkaya petunjuk-petunjuk praktis yang lengkap, terutama bila Anda ingin mengambil peluang ekonomi bertanam cabai pada musim hujan. Selain itu, buku ini juga memaparkan jalur dan sistem pemasaran cabai yang bisa dipergunakan saat panen tiba.